Rabu, 13 April 2016

Bakmie Koyo

bakmie koyo

Saya lagi iseng banget sambil nunggu suami kerja. Fyi, kami lagi jalanain kerjaan sampingan yang peluangnya bagus banget. Iseng-iseng mau update blog, sebenernya mau cerita banyak, tapi gak tau mulainya dari mana. Akhirnya mutusin buat posting resep bakmie yang setiap bulan kami bikin (Errr suami sih yang bikin, saya cuma bikin daging kecapnya aja hhe).

Bahan Daging Kecap:
  • Daging babi giling (giling kasar, di foto itu saya pake daging yang digiling alus, lebih enak yang kasar)
  • Bawang Merah
  • Bawang Putih
  • Lada
  • Garam
  • Micin
  • Daung Bawang, diiris tipis
  • Kecap
  • Air 
  • Minyak
 Cara membuat daging kecap:
  • Ulek bawang merah, bawang putih, garam, micin dan lada (saya lebih suka garamnya sekalian diulek, soalnya ngulek bumbunya jadi lebih gampang)
  • Panaskan minyak goreng, masukkan bumbu yang telah diulek, tumis sampai harum
  • Masukkan daging giling, aduk-aduk sampai daging tidak berwarna merah lagi
  • Masukkan kecap aduk merata, masukkan air
  • Masukkan irisan daun bawang
  • Masak sampai daging matang
 
Okeh, urusan saya cuma sampai sini aja. Proses selanjutnya saya serahin ke suami. Btw, nama bakmie koyo bukan berarti bakmie pedas rasa koyo hihihi. Saya cuma suka ledekin suami aja, suami saya kan namanya yones, makanya saya ledekin bakmie koyo = bakmie koh yones hehe.

Bahan membuat bakmie:
  • Mie basah. Saya beli di pasar lama tangerang, setelah coba beberapa merk, saya lebih suka yang merk bakmie pasar lama, foto di atas bukan merk bakmie itu (foto diatas itu mie lebar, tapi lupa merk apa) 
  • Minyak babi (potong dadu minyak dari daging babi, masak (tanpa minyak) sampai minyak babinya cair) Kalo repot, bisa juga beli minyak babi botolan, atau bisa di ganti minyak wijen.
  • Garem
  • Micin
  • Lada Bubuk
  • Irisan daung bawang
  • Air
Cara membuat bakmie koyo:
  •  Didihkan air, rebus mie basah
  • Ambil mangkok, campur minyak babi, garam, micin dan lada bubuk (bisa tambahkan sedikit kuah daging kecap)
  • Setelah mie matang, tiriskan dan tuang ke mangkok, aduk merata
  • Tambahkan daging kecap dan irisan daun bawang
  • Bakmie koyo siap disantap

Selasa, 05 April 2016

Akhir Akhir Ini

Mima Lagi doyan Makan (banget)

Akhir-akhir ini si mima lagi doyan makan banget. Seneng sih kalo anak doyan makan, tapi gak sehari 6x juga kali ya. Ampun deh si mima bisa 6x makan beberapa hari ini. Ini sih kaya nya karena faktor makanan kesukaan dia.


Jadi dia tuh kalo lauknya suka, bisa minta makan sendiri. Gak usah pake ditanya-tanya segala. Pernah tuh minta makan pas jam setengah 9 malem, Padahal jam setengah 7 malem baru makan. Sama papinya gak boleh donk yaa, pan takut kebiasaan nantinya. Terus pas lagi mau tidur si mima masih sedih terus bilang gini ke saya sambil berurai air mata, "Mih, kok mima gak boleh makan sih sama papih?" Kenapa jadi kesannya bapaknya kejam yaa wakakakaka.. *pukpukmima*


Demam Sepeda

Akhir-Akhir ini juga si mima lagi demen banget sepedaaan. Tiada hari tanpa naek sepeda-lah judulnya. Kalo yang ini sih saya juga ikutan seneng soalnya siapa tau saya bisa kurus. Kalo naek sepeda tuh gak tau ngikutin siapa, mau-nya kenceng-kenceng terus, selalu ngomong gini, "mih, ayu kita balapan". *tepok jidat* Biasa anak 3 tahun kan kalo sepedaan kalem kan ya?

Yang bikin ngeri-ngeri sedap itu karena banyak motor lalu lalang. Terus banyak juga gerombolan anak ABG yang naek sepedanya kenceng-kenceng. Eh, mereka itu pake gelas bekas aq*a gitu di ban-nya biar sepedanya bunyi, jadi inget jaman muda kecil deh hehehe..


Lagi males banget buat nge-blog

Kemaren-kemaren selera buat ngeblog menguap entah kemana. Buat sekedar blog walking aja kaya nya juga males, padahal dulu rajinnya pake banget. Dulu merasa gak bisa hidup tanpa baca blog *iya lebay emang*

Ya gimana gak lebay coba, sehari saya bisa 3x buka blog, pagi-siang-sore udah kaya minum obat hehehe..

Tiap hari nungguin postingan para blogger. Kalo gak ada postingan baru saya pasti bacain yang lama-lama yang saya suka. Tapi sesuka-suka nya saya baca blog, saya selalu jadi silent reader. Saya ini kan lumayan pemalu anaknya *tsah*, gak pede aja gitu bawaannya.

Setelah saya punya blog, saya baru pede buat ninggalin jejak. Saya waktu itu pikirnya, sang empunya blog pasti udah gak takut sama saya yang orang asing karena bisa ngintip-ngintip di blog saya juga kan. Seenggaknya saya jadi gak asing-asing bangetlah dimata para blogger. Walaupun tetep sih di beberapa blog saya masih jadi silent reader  #cemen.

Kenapa sih saya suka banget 'ngintipin' kehidupan orang lewat blog? Saya 'nyari temen'. Setelah nikah saya ngerasa kehidupan saya monoton, kerja terus ngurus anak. Gitu aja tiap hari. Gak ketemu temen, gak bisa ngobrol. Di kantor, saya di ruangan sendiri. Setelah nikah saya ikut ke gereja suami saya (sebelum pindah ke gereja yang sekarang), kuliah udah selesai. Lengkap sudah.

Terus saya mendapati kenyataan kalo ngurus anak itu sulit yaa. Dulu kan kalo liat anak temen taunya udah dalam kondisi wangi, cakep, lucu. Ternyata effort-nya gede ya dibalik semua kelucuan anak-anak. Di blog saya ngerasa punya temen yang mengalami hal yang sama. Ternyata saya gak sendirian. Penting. Terus menurut saya tulisan mereka keren-keren aja gitu.

Sekarang minat ngeblognya udah balik normal kok, pengaruh dari koneksi internet juga nih kayanya hehehe..